HeadlineInteknoPena Kita

Misi Facebook Mark Zuckerberg Sembunyikan Tujuan Sebenarnya

Oleh Emily Bell
Direktur Tow Center for Digital Journalism di Sekolah Pascasarjana Jurnalisme Columbia, Kolumnis The Guardian.

PARA pendiri media sosial menyatakan idealisme mereka, seperti Mesias zaman modern. Namun yang mereka inginkan hanyalah dominasi pasar global.

Sulit untuk diingat bahwa ada saat yang membahagiakan, belum lama ini, ketika kepala eksekutif perusahaan adalah makhluk anonim yang jarang berkomunikasi dengan dunia luar dan, ketika mereka melakukannya, itu melalui media yang tidak menarik dari rilis pers perusahaan.

Seperti banyak praktik lain yang sangat bagus, seperti bekerja delapan jam sehari dan pergi keluar untuk makan siang, Silicon Valley telah mengakhiri ini. Pernyataan perusahaan sering berupa homili pribadi dan meditasi untuk diri mereka sendiri, bisnis mereka, dan dunia yang secara nyata mereka tingkatkan. Setiap pernyataan publik harus mengandung epifani; setiap pengumuman pendapatan, pembicaraan TED.

Elizabeth Holmes, pendiri apa yang disebut perusahaan teknologi kesehatan Theranos, dan subjek paparan Darah Buruk, mengatakan kepada para lulusan bahwa tulisan di kantornya bertuliskan, “Sukses bukan hasil dari pembakaran spontan. Anda harus membakar diri Anda sendiri. ”Setidaknya dia mempraktikkannya. Dia dikatakan telah secara curang membakar ratusan juta dolar untuk memasarkan produk yang tidak berfungsi. Dia menyangkal adanya penipuan.

Pendiri Google, Larry Page dan Sergey Brin, melakukannya dengan baik dengan klaim mereka untuk “mengatur informasi dunia”. Juri tetap keluar pada catatan mereka untuk menyebut “Jangan jahat”. Salah satu pendiri Apple Steve Jobs terkenal mengatakan jika Anda ingin disukai, jangan menjadi pemimpin, jual es krim. Dan pengumuman produknya adalah teater yang spektakuler.

1 2 3 4 5Laman berikutnya
Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close
Close