Home / Internasional

Sabtu, 13 Maret 2021 - 10:24 WIB

Seorang Perwira Polisi di Inggris Didakwa atas Kasus Pembunuhan Wanita 33 tahun

SUARAPENA.COM – Polisi Inggris mendakwa seorang perwira atas penculikan dan pembunuhan Sarah Everard, 33 tahun, yang menghilang pekan lalu telah memicu kemarahan dan ketakutan di kalangan wanita tentang keselamatan mereka.

Polisi Wayne Couzens, 48, yang menjaga gedung diplomatik, akan hadir di pengadilan pada Sabtu ini. Everard menghilang saat berjalan pulang dari rumah seorang teman di London selatan pada 3 Maret.

Polisi Metropolitan telah memastikan bahwa mayat yang ditemukan di hutan di luar London adalah tubuh wanita yang hilang. Kasusnya telah menyebabkan curahan akun pribadi para wanita tentang pengalaman dan ketakutan mereka sendiri berjalan di jalan sendirian di malam hari, dan kampanye tindakan untuk mengatasi hal ini.

Baca juga:  Kembangkan Wisata Halal, Literasi Masyarakat Harus Ditingkatkan

“Penyelidikan akan terus berlanjut,” kata Asisten Komisaris Nick Ephgrave kepada wartawan. 

“Saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk mendorong siapa pun yang berpikir mereka mungkin memiliki informasi yang berguna untuk diberikan, untuk menghubungi kami.”

Dia telah mengatakan sebelumnya pada hari itu bahwa dia memahami rasa sakit hati dan kemarahan yang dipicu oleh kasus tersebut.  “Itu adalah sentimen yang saya bagikan secara pribadi,” kata Ephgrave. 

Baca juga:  Lebih Dari 500 Pengunjuk Rasa Tewas Sejak Kudeta di Myanmar

“Saya juga menyadari keprihatinan yang lebih luas yang diangkat dengan benar tentang keselamatan wanita di ruang publik di London dan juga di tempat lain di negara ini.”

Menteri Dalam Negeri (menteri dalam negeri) Priti Patel mengatakan dia akan melakukan apapun untuk melindungi wanita dan anak perempuan menyusul protes yang terjadi setelah hilangnya Everard.

Baca juga:  Ketua DPR Serukan Pentingnya Ketahanan Keluarga Tangkal Radikalisme

“Setiap wanita dan gadis harus bebas berjalan di jalan kita tanpa rasa takut sedikit pun akan pelecehan, pelecehan atau kekerasan,” katanya di Twitter.

Namun, polisi telah dikritik oleh penyelenggara acara “Reklamasi Jalan-Jalan Ini” pada hari Sabtu di dekat tempat Everard terakhir terlihat, setelah petugas mengatakan itu tidak dapat dilakukan karena pembatasan COVID-19.

Seorang wanita berusia 30-an, yang menurut media adalah pasangan Couzens, dibebaskan dengan jaminan polisi setelah ditahan karena dicurigai membantu pelaku. (Re)

Share :

Baca Juga

Headline

Tiga Orang Ditangkap Terkait Teror di London

Headline

Empat Demonstran Tewas dalam Aksi Protes di Myanmar
gaza, palestina

Internasional

Netanyahu Bertekad untuk Melanjutkan Pengeboman Gaza
jokowi, singapura

Headline

Jokowi Temui Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Headline

Erdogan Sebut Indonesia Negara yang Memahami Cara Menghadapi Terorisme
Kurs Dollar AS

Internasional

Rilis Laporan Pekerjaan Terbaru, Kurs Dolar AS Melemah

Headline

Kerap Kritisi Presiden Rusia, Voronenkov Ditemukan Tewas

Headline

Seleknas Calon Kompetitor ASEAN Skill Competition XIII Resmi Dibuka