Notice: Fungsi add_theme_support( 'html5' ) ditulis secara tidak benar. Anda harus menyampaikan jajaran tipe. Silakan lihat Debugging di WordPress untuk informasi lebih lanjut. (Pesan ini ditambahkan pada versi 3.6.1.) in /home/u8334638/public_html/wp-includes/functions.php on line 5831
Tegas! Operasi Pasar yang Digelar BUMN Tak Cari Untung

Home / Suara Lampung

Rabu, 11 Mei 2022 - 20:40 WIB

Tegas! Operasi Pasar yang Digelar BUMN Tak Cari Untung

Foto/Net

Foto/Net

SUARAPENA.COM – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bersama PTPN Group menggelar pasar murah untuk kedua kalinya di Provinsi Lampung.

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, kegiatan yang sudah di gelar sejak awal ramadhan ini memperlihatkan bahwa BUMN tak hanya berfungsi sebagai korporasi. Melainkan juga menjadi penyeimbang dalam perekonomian Indonesia.

“Termasuk bagi masyarakat yang membutuhkan harga terjangkau. (Serta) mendorong pemerataan dan keseimbangan pasar juga,” kata Erick dalam keterangan tertulis, Rabu (11/5/2022).

Erick menekankan, BUMN hadir untuk membantu kebutuhan masyarakat dalam mendapatkan akses bahan pangan seperti minyak goreng dan gula dibawah harga pasar.

Baca juga:  Youth as Pioneers of National Healthy

Sebanyak 3 ribu liter minyak goreng Nusakita dijual dengan harga Rp 19 ribu per liter, lalu gula pasir Nusakita dengan harga Rp 11 ribu per kg, dan 250 kg beras dijual dengan harga Rp 15 ribu untuk 2,5 kg.

Operasi pasar ini merupakan bentuk intervensi BUMN dalam menjaga keseimbangan harga yang terjangkau bagi masyarakat.

Erick menyadari bahwa BUMN tak bisa sendirian, melainkan membutuhkan peranan swasta.

Jika dilihat saat ini, produksi minyak goreng BUMN hanya empat persen, sisanya berasal dari swasta. Sementara untuk gula, produksi BUMN relatif lebih besar mencapai 45 persen.

Baca juga:  Gubernur Minta OPD dan BUMD Maksimalkan Sumber Pendapatan Baru

“Hari ini (operasi pasar) masih yang kemasan, tapi yang kemasan saja bedanya sama harga pasar Rp 6 ribu, angka luar biasa.

Kalau BUMN hanya kejar keuntungan, kita tidak jualnya Rp 19 ribu, tapi Rp 24.500. Untuk gula lebih murah Rp 2.500, kalau kejar keuntungan kita jualnya hanya lebih murah 500 perak,” ungkap Erick.

Erick juga mengatakan, operasi pasar saat ini menjadi bukti nyata sinergitas Kementerian BUMN dengan pemda yang selalu bersinergi melakukan intervensi saat pasar tak seimbang.

Baca juga:  Hari Santri 2021, Jokowi Berharap Masyarakat Ekonomi Syariah Terus Berkembang

Menurutnya, pemerintah tak boleh membiarkan masyarakat tak mendapat kebutuhan pangan secara maksimal.

“Kegiatan seperti ini sudah sering kita lakukan. Contohnya saat harga masker mahal, Rp 100 ribu, kita juga operasi pasar Rp 5 ribuan lewat Kimia Farma.

(Nah) untuk bahan pangan seperti minyak goreng dan gula, kita menugaskan PTPN seimbangkan harga yang sekarang sedang naik,” ucapnya. (Bo/cr07)

Share :

Baca Juga

Kerumunan warga yang didominasi oleh ibu-ibu saat berada di salah satu lokasi pasar di Lampung

Suara Lampung

Harga Cabai Makin Pedas, Pemprov Lampung Gelar Operasi Pasar

Kultural

KH Yahya Cholil Staquf Ditetapkan Sebagai Ketua Umum PBNU
Ketua Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI) Bima Arya mengajak para peserta yang hadir dalam acara HUT APEKSI ke-22 di Bandar Lampung doa bersama untuk keselamatan anak Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Jumat (27/5/2022).

Suara Lampung

Walikota Se-Indonesia Doakan Keselamatan Anak Ridwan Kamil