Scroll untuk baca artikel
Ekbis

Terganjal Anggaran, PDAM Berupaya Optimalkan Pelayanan

×

Terganjal Anggaran, PDAM Berupaya Optimalkan Pelayanan

Sebarkan artikel ini

SUARAPENA.COM – Meski terganjal anggaran untuk memperluas pelayanan air bersih kepada masyarakat, Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Bhagasasi Bekasi hingga saat ini baru bisa melayani 32% warga Bekasi, baik di kota maupun kabupaten. Capaian ini dinilai masih sangat jauh dari target Millenium Development Goals (MDGs) yang dipatok sebesar 80%.

Direktur Utama PDAM Tirta Bhagasasi Bekasi Usep Rahman Salim menyebutkan, capaian layanan bagi 32% warga di Kota dan Kabupaten Bekasi sangat jauh dari harapan.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk lihat konten

“Apalagi jika mengingat PDAM Tirta Bhagasasi merupakan yang terbesar di Jawa Barat,” kata Usep belum lama ini.

Usep merinci, di Kota Bekasi, dari 12 kecamatan, baru tujuh di antaranya yang sudah terlayani pasokan air bersih produksi PDAM Tirta Bhagasasi. Sementara di Kabupaten Bekasi, baru 17 dari 23 kecamatan yang sudah terlayani air bersih.

“Namun itu pun hanya meliputi beberapa desa saja, belum seluruhnya terlayani,” bebernya.

Sebanyak 32% warga yang sudah terlayani itu meliputi 220.000 sambungan langganan (SL).

Berita Terkait:  PDAM Tirta Bhagasasi Garap¬† Pipa Sepanjang 6,3 Kilometer ke Cibarusah dan Cikarang Selatan

Usep menyebutkan, ada beberapa faktor yang menyebabkan capaian pelayanan tersebut masih rendah. Baik dari sisi masyarakat maupun pemerintah, faktor anggaran menjadi penyebab sulitnya merealisasikan target tersebut.

Menurut Usep, kemampuan produksi air bersih PDAM Tirta Bhagasasi masih terbatas untuk memenuhi kebutuhan pelanggan eksisting saja. Sementara untuk menambah lebih banyak pelanggan diperlukan pembangunan instalasi pengolahan air (IPA) baru.

“Investasi untuk pembangunan IPA ini tidak mudah. Untuk memproduksi air 1 liter per detiknya saja, investasi yang diperlukan bisa mencapai Rp250 juta. Kalau sebuah IPA akan dibangun dengan kapasitas 250 liter per detik, maka dibutuhkan dana Rp625 miliar,” terang dia.

Berita Terkait:  Biaya Produksi Tinggi, PDAM Tirta Bhagasasi Wacanakan Kenaikan Tarif

Dana sebesar itu tidak memungkinkan dipenuhi PDAM Tirta Bhagasasi. Apalagi, kata dia, kucuran anggaran Pemerintah Kabupaten Bekasi atau Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan pemerintah pusat pun terbatas.

“Oleh karenanya butuh suntikan dana dari pihak swasta melalui perjanjian kerja sama minimal 5 tahun dan ini yang tengah kami jajaki ke sejumlah pihak,” ungkapnya. (mon)