Scroll untuk baca artikel
Sejarah

Penjara Banceuy: Jejak Perjuangan Soekarno Melawan Penjajah

×

Penjara Banceuy: Jejak Perjuangan Soekarno Melawan Penjajah

Sebarkan artikel ini
Tempat bersejarah saat Bung Karno di tahan di Penjara Banceuy

Suarapena.com, BANDUNG – Kota Bandung, yang dikenal sebagai “kota kembang,” memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan Presiden Pertama Indonesia, Soekarno atau Bung Karno.

Salah satu momen bersejarah adalah ketika Bung Karno ditahan di Penjara Banceuy.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk lihat konten

Pada tahun 1877, Pemerintah Belanda membangun Penjara Banceuy. Awalnya, penjara ini digunakan untuk tahanan politik tingkat rendah dan kriminal.

Di penjara ini terdapat dua jenis sel: sel untuk tahanan politik di lantai atas dan sel untuk tahanan rakyat jelata di lantai bawah. Sel penjaranya memiliki ukuran yang sangat terbatas, hanya 1,5 x 2,5 meter.

Berita Terkait:  Sejarah Singkat Lahirnya Pancasila 1 Juni 1945 dan Maknanya

Pada 29 Desember 1929, Soekarno dan tiga rekannya dari PNI (Maskoen, Soepriadinata, dan Gatot Mangkoepraja) ditangkap di Yogyakarta dan dipenjara di Banceuy selama sekitar 8 bulan.

Soekarno menggambarkan penjara Banceuy sebagai tempat tahanan kelas bawah. Mereka tidur di atas lantai dengan tikar jerami setebal karton. Sel yang ditempati Bung Karno hanya seukuran panjang tubuh manusia dewasa.

Berita Terkait:  Napak Tilas Sekolah Soekarno, Ganjar Bertemu Kusno

Meski begitu, Di penjara Banceuy, Bung Karno menyusun pledoi yang terkenal dengan nama “Indonesia Menggugat.” Pledoi ini kemudian dibacakan di sidang pengadilan di Gedung Landraad (kini Gedung Indonesia Menggugat) yang terletak di Jalan Perintis Kemerdekaan.

Pada tahun 1983, penjara Banceuy dipindahkan ke Jalan Soekarno-Hatta dan kemudian dibongkar untuk dijadikan kompleks pertokoan. Hanya sel penjara Bung Karno dan menara pos penjaga yang tersisa.

Saat ini, Lapas Banceuy telah dipindahkan ke Jalan Soekarno Hatta Nomor 187A dan berfungsi sebagai lembaga pemasyarakatan di bawah Kemankum HAM.

Berita Terkait:  Napak Tilas Sekolah Soekarno, Ganjar Bertemu Kusno

Bekas bangunan penjara di Jalan Banceuy Nomor 8A kini diubah menjadi pusat bisnis atau pertokoan melalui kerja sama pembangunan antara Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan PT Interna Permai.

Menara pengawas penjara tetap berdiri sebagai warisan bersejarah dan menjadi tempat wisata bagi masyarakat dan wisatawan.

Jika Anda berada di sekitaran Jalan Banceuy, jangan lewatkan kesempatan untuk melihat bangunan bersejarah ini. (sp/ray)