Scroll untuk baca artikel
Pena Kita

Meniti Kemajuan di Tengah Rengkuhan Tantangan Indonesia 2024

×

Meniti Kemajuan di Tengah Rengkuhan Tantangan Indonesia 2024

Sebarkan artikel ini
Indonesia 2024
Bendera Indonesia. Foto: Net

Oleh Ronald Sofyan Ganda Sari Sipayung
Pegawai pada Kedeputian Bidang Perekonomian Setkab

Pendahuluan
Indonesia, dengan pilar potensi ekonomi yang mengagumkan, tetap mampu berdiri teguh di hadapan terpaan tantangan eksternal dan domestik yang merayapi laju pertumbuhan ekonominya. Tahun 2023 menyaksikan perubahan mendalam dalam peta ekonomi Indonesia, dan kini, sorotan terfokus pada proyeksi pertumbuhan ekonomi di tahun 2024. Sebagai bagian tak terpisahkan dari panggung global, Indonesia merasakan getaran dampak perlambatan permintaan global sebagai ujian utama di tahun 2024. Tantangan tersebut terbentang luas, mulai dari ketidakpastian ekonomi global, perubahan kebijakan perdagangan, hingga gejolak ekonomi di beberapa negara yang menjadi destinasi ekspor utama Indonesia. Artikel ini akan menyelisik setiap tantangan eksternal dan domestik dengan cermat, dan menelusuri berbagai upaya yang dapat ditempuh untuk meraih kemajuan dalam sentuhan dinamika global.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk lihat konten

Tantangan Ekonomi Global
Tantangan ekonomi global pada tahun 2024 dapat dirangkum ke dalam beberapa aspek utama. Pertama, melemahnya permintaan global menjadi tantangan utama yang dihadapi Indonesia. Ketidakpastian ekonomi global, perubahan kebijakan perdagangan, dan gejolak ekonomi di beberapa negara berpotensi mengurangi permintaan terhadap ekspor Indonesia, yang dapat berdampak signifikan pada pertumbuhan ekonomi nasional dan performa sektor ekspor.

Selanjutnya, ketidakpastian terkait kebijakan moneter global menjadi perhatian serius. Perubahan dalam kebijakan moneter oleh bank sentral utama, terutama Federal Reserve (The Fed) Amerika Serikat, menciptakan ketidakpastian di pasar keuangan global. Kenaikan suku bunga atau pengurangan stimulus moneter dapat berdampak pada arus modal dan nilai tukar mata uang, termasuk mata uang Rupiah. Fluktuasi mata uang ini, pada gilirannya, dapat memengaruhi daya saing ekspor, inflasi, dan stabilitas ekonomi secara keseluruhan.

Selain itu, ketegangan dalam perdagangan internasional, seperti konflik tarif antara negara-negara besar, juga menjadi salah satu tantangan signifikan. Ketidakpastian terkait kebijakan perdagangan dapat mempengaruhi prospek ekspor Indonesia dan menghambat pertumbuhan ekonomi negara.

Volatilitas harga komoditas merupakan faktor lain yang dapat menghadirkan tantangan bagi ekonomi Indonesia. Perubahan harga minyak, batu bara, logam, dan komoditas ekspor lainnya dapat berdampak pada pendapatan negara, neraca perdagangan, dan performa sektor komoditas.

Terakhir, potensi krisis keuangan global juga menjadi risiko yang perlu diperhatikan. Faktor-faktor seperti ketidakseimbangan utang, gelembung aset, atau ketidakstabilan sistem keuangan global dapat berdampak negatif pada perekonomian Indonesia. Krisis keuangan global akan memengaruhi aliran modal, suku bunga, dan stabilitas pasar keuangan global, menciptakan tantangan tambahan dalam mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Tantangan Ekonomi Domestik
Tantangan ekonomi di tingkat domestik memainkan peran krusial dalam menggambarkan prospek pertumbuhan Indonesia di tahun 2024. Pertama, pertumbuhan ekonomi yang semakin mengandalkan faktor domestik menjadi fokus utama. Momentum pertumbuhan ekonomi di Indonesia diproyeksikan akan lebih tergantung pada faktor-faktor internal karena adanya estimasi perlambatan permintaan global di tahun 2024. Meskipun pengeluaran fiskal tinggi selama periode pemilihan umum dapat mendorong pertumbuhan ekonomi, kekhawatiran terkait berlanjutnya pengeluaran fiskal sepanjang tahun dapat memperlambat pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) di tahun tersebut.

Berita Terkait:  Politik Bandul Perubahan

Kedua, kebijakan moneter yang bersifat kondusif menjadi perhatian berikutnya. Stabilitas inflasi domestik dan meredanya tekanan pasar keuangan di Indonesia membuka peluang untuk kebijakan moneter yang lebih longgar pada tahun 2024. Meskipun demikian, ketidakpastian terkait suku bunga global yang fluktuatif tetap menjadi faktor yang membuat Bank Indonesia berada dalam kewaspadaan. Diperkirakan Bank Indonesia akan menurunkan suku bunga acuan (BI7-DRR) sebesar 50-75 basis poin pada tahun 2024, bergantung pada kebijakan dovish yang diambil oleh Federal Reserve Amerika Serikat.

Tantangan ketiga terletak pada sektor perdagangan dan investasi. Meskipun Indonesia berhasil mempertahankan surplus perdagangan, proyeksi harga komoditas yang tinggi, pertumbuhan permintaan domestik yang kuat, dan kinerja investasi yang tangguh dapat menyebabkan neraca transaksi berjalan tetap defisit sebesar 0,5 persen dari PDB pada tahun mendatang.

Selain itu, konsumsi domestik menjadi faktor penting dalam dinamika ekonomi Indonesia. Evaluasi konsumsi domestik pascakenaikan harga bahan bakar pada tahun 2022 menunjukkan pemulihan yang signifikan pada pertengahan tahun 2023. Stabilitas harga dan peningkatan impor barang konsumsi dari Republik Rakyat Tiongkok (RRT) memfasilitasi pemulihan ini. Dengan mempertahankan stabilitas harga dan menanggulangi tantangan impor barang konsumsi, Indonesia dapat menjaga keberlanjutan pemulihan konsumsi domestik.

Terakhir, ketergantungan pada pasar ekspor untuk pertumbuhan ekonomi merupakan dinamika yang perlu diperhatikan. Meskipun Indonesia telah lama mengandalkan pasar ekspor sebagai pendorong pertumbuhan, penurunan harga komoditas telah memengaruhi terms of trade. Diversifikasi ekspor menjadi strategi yang semakin penting untuk mengurangi ketergantungan pada satu sektor. Perubahan paradigma ini akan memiliki dampak besar pada pertumbuhan ekonomi Indonesia, membuka jalan menuju keberlanjutan dan ketahanan ekonomi di masa depan.

Peran Kebijakan Fiskal
Peran kebijakan fiskal dalam konteks Indonesia memiliki dimensi yang sangat penting dalam mengarahkan pertumbuhan ekonomi dan menjaga stabilitas. Dalam mencapai tujuan tersebut, kebijakan fiskal dapat diarahkan untuk beberapa tujuan vital.

Mendorong Pertumbuhan Ekonomi. Kebijakan fiskal yang bersifat ekspansif, seperti peningkatan pengeluaran pemerintah, dapat memberikan dorongan bagi pertumbuhan ekonomi. Dalam konteks ini, peningkatan pengeluaran fiskal di tengah periode pemilihan umum diharapkan dapat memberikan momentum positif, mendorong pertumbuhan PDB mencapai 5 persen (year-on-year/yoy) pada tahun 2024.

Menstabilkan Inflasi. Kebijakan fiskal yang tepat dapat membantu menjaga inflasi tetap stabil. Inflasi domestik yang relatif stabil dan tekanan yang berkurang pada pasar keuangan Indonesia dapat memberikan landasan bagi Bank Indonesia untuk mengadopsi kebijakan moneter yang lebih longgar pada tahun 2024, seiring dengan tujuan menjaga stabilitas harga.

Berita Terkait:  Jangan-Jangan KPU Bakal Bernasib Sama Dengan MK

Mendorong Konsumsi Domestik dan Investasi. Kebijakan fiskal yang tepat dapat memberikan dorongan bagi konsumsi domestik dan pertumbuhan investasi. Konsumsi rumah tangga dan investasi dalam aset tetap telah menjadi kontributor signifikan terhadap pertumbuhan PDB Indonesia, menciptakan dampak positif pada sektor-sektor kunci perekonomian.

Meningkatkan Pendapatan Pemerintah. Selain itu, kebijakan fiskal juga berperan dalam meningkatkan pendapatan pemerintah melalui penerimaan pajak dan sumber pendapatan lainnya. Penerimaan pajak yang tinggi akibat harga komoditas yang meningkat pada tahun 2022 menciptakan keuntungan fiskal bagi pemerintah, yang dapat digunakan untuk mendukung kebijakan pembangunan dan proyek-proyek strategis.

Secara keseluruhan, kebijakan fiskal yang matang dan terarah dapat menjadi instrumen efektif dalam mencapai sejumlah tujuan ekonomi, menciptakan fondasi yang kuat untuk pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan di Indonesia.

Refleksi dan Pertanyaan untuk Masa Depan
Layaknya kapal besar yang kokoh, Indonesia terus melaju di samudra ekonomi global yang bergelora. Meski dihantam badai dan gelombang pasang surut, ia tetap tegak berdiri. Haluan selalu tertuju pada harapan yang cerah di cakrawala. Kekuatan itu bersumber dari permintaan domestik yang tangguh untuk mendorong roda perekonomian. Konsumsi dan investasi menjadi mesin penggerak utama, menerbitkan percikan api pertumbuhan di kala dunia terseok.

Reformasi struktural bagai tambatan kokoh di dermaga. Mengurangi ketergantungan pada komoditas mentah dan meningkatkan nilai tambah sektor strategis seperti nikel dan kendaraan listrik. Sebuah terobosan menuju masa depan gemilang tanpa bergantung siapa pun.

Ini semua patut disyukuri, sekaligus menjadi pelajaran berharga. Dengan secara bijaksana memetik buah keberhasilan masa lalu dan kegagalan sebagai batu loncatan, Indonesia siap melanjutkan pelayaran panjang menuju kemakmuran dan kejayaan.

Dalam perjalanan panjang ini, terdapat pertanyaan-pertanyaan yang mengemuka, yang membutuhkan pemikiran mendalam untuk terus beranjak ke depan:

Bagaimana, dalam lautan perlambatan global, Indonesia mampu menghadapi gelombangnya, dan membelah samudera untuk tetap menjaga momentum pertumbuhan dalam negeri yang mengalun indah?

Seberapa dalam jejak hijau yang harus ditinggalkan, di industri dan transportasi, sebagai langkah terdepan dalam mendukung transformasi, menjadikan alam sebagai rujukan dalam setiap langkah kita?

Bagaimana, dengan penuh keseimbangan, kita menari di antara insentif-insentif yang menggoda bagi investasi asing, sambil memberdayakan para pelaku usaha dan pekerja setempat, memberikan mereka kekuatan untuk memantapkan kiprah?

Ke mana, dalam aliran waktu yang tak terbatas, kita harus berlayar, untuk meningkatkan daya saing kita di panggung global, mengangkat diri kita ke level yang lebih tinggi, mengikat diri kita dalam rantai nilai ekonomi dunia?

Berita Terkait:  Menemukan Antah Berantah, Mendaki Alam Liar Skotlandia

Dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, dengan hati yang terbuka, diharapkan Indonesia akan mampu merumuskan arah kebijakan ekonomi yang strategis, yang menandai langkah panjang kita, menuju negara yang mulia dan sejahtera, yang berdaulat dalam setiap helaan nafasnya.

Kesimpulan
Secara keseluruhan, panorama ekonomi Indonesia di tahun 2024 menggambarkan optimisme yang cukup positif, memanifestasikan pertumbuhan sebesar 5 persen di tengah tantangan global dan dinamika siklus politik dalam tanah air. Fondasi pembangunan ekonomi yang kokoh menciptakan ruang untuk pemulihan pasca-pemilu, sementara hilirisasi komoditas dan kendaraan listrik terus memancarkan keyakinan sebagai pendorong utama, diperkuat oleh minat tinggi dari investasi asing. Kestabilan inflasi dalam cakupan target Bank Indonesia memberikan kesempatan untuk pelonggaran moneter. Sementara itu, menjaga keseimbangan neraca berjalan dan mengakumulasi cadangan devisa tetap menjadi prioritas untuk memperkuat fondasi stabilitas makroekonomi.

Namun, di tengah cemerlangnya langit ekonomi, risiko perlambatan global dan potensi kenaikan Fed Funds Rate mewarnai horizon. Tidak ketinggalan kemungkinan volatilitas geopolitik dan ketidakpastian iklim. Oleh karena itu, kepemimpinan baru Indonesia perlu merajut kebijakan responsif dan inovatif sebagai sarana untuk mengatasi dan memanfaatkan berbagai risiko dan peluang yang muncul. Dengan demikian, Indonesia dapat meneruskan melodi pertumbuhan positifnya, melangkah ke arah kemakmuran yang merangkul semua lapisan masyarakat dan menjunjung tinggi keberlanjutan.

Penutup
Di tahun 2024, Indonesia akan berdiri teguh di hadapan tantangan dan peluang yang melintas. Pergantian kepemimpinan politik, riak tak pasti yang mengusik, memengaruhi aliran investasi dan denyut perekonomian. Namun, nyala harapan membara dalam komitmen kuat para pemimpin masa depan, menjunjung kebijakan yang menghela investasi dan menumbuhkan pertumbuhan, menyulut optimisme di masa depan yang terhampar.

Momentum pertumbuhan, setinggi 5 persen yang terukir tahun ini, patut diraih, diteruskan, dengan memperkokoh sektor hilirisasi komoditas dan kendaraan listrik yang menjanjikan, dipeluk oleh investasi asing yang masih melambung. Stabilitas makroekonomi terpelihara dalam targetnya, neraca berjalan berlimpah, menjadi pilar kekuatan yang tak tergoyahkan.

Namun, tak dapat disangkal, Indonesia harus tetap waspada, terhadap perlambatan ekonomi global, dan normalisasi kebijakan moneter di Amerika Serikat, yang mampu merayapkan volatilitas di pasar keuangan. Fleksibilitas kebijakan, reformasi struktural yang terus mengalir, menjadi kebutuhan mendesak, memperkuat ketangguhan perekonomian, menghadapi godaan gempuran dari luar.

Dengan setiap langkah yang diambil, Indonesia akan merajut kisah stabilitas dan pertumbuhan, melangkah menuju masa depan yang prospektif dan inklusif pascapandemi. Sebuah harapan mengembang di benak bumi Nusantara, memantulkan potret kemakmuran sejati, selama setiap kebijakan mampu memayungi risiko global dengan bijaksana, dan peluang dalam pelukan negeri sendiri dijelma menjadi nyata. (*)

Demi Bakti atau Ambisi
Pena Kita

Oleh Yusuf Blegur TANPA pemberlakuan syariat Islam sesegera…