Scroll untuk baca artikel
NewsSuara Jabar

Isu Mutasi Pejabat Pemkot Bekasi Munculkan Kegaduhan, GIBAS Nilai Wali Kota Kurang Cermat

×

Isu Mutasi Pejabat Pemkot Bekasi Munculkan Kegaduhan, GIBAS Nilai Wali Kota Kurang Cermat

Sebarkan artikel ini
Ketua GIBAS Resort Kota Bekasi, R Deni Muhamad Ali
Ketua GIBAS Resort Kota Bekasi, R Deni Muhamad Ali

Suarapena.com, BEKASI – Organisasi Masyarakat (Ormas) Gerakan Inisiatif Barisan Anak Siliwangi (GIBAS) Resort Kota Bekasi menentang rencana Penjabat (Pj) Wali Kota Bekasi R Gani Muhamad yang diisukan akan melakukan Rotasi/Mutasi besar-besaran.

Ketua GIBAS Resort Kota Bekasi Deni Muhamad Ali mengatakan jika Pj Wali Kota Bekasi benar melakuan mutas tersebut maka hanya akan membuat gaduh pasca Pemilu.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk lihat konten

“Apa yang akan dilakukan mutasi oleh Pj Wali Kota kurang cermat dan akan menambah kegaduhan, tidak  memberikan rasa kenyamanan masyarakat Kota Bekasi bahkan masyarakat Kota Bekasi tidak begitu mengenal PJ Wali Kota, karena tidak  pernah adanya silaturahmi ke tokoh – tokoh agama,masyarakat, Ormas dan Lsm, bahkan seolah – olah memfilter diri, dan beberapa hal yang bikin gaduh bahkan hampir mencederai harkat dan martabat masyarakat Kota Bekasi,” Ungkap Deni pada Jumat (8/3/2024).

Berita Terkait:  Peringati HUT ke-23, Ketum GIBAS: Harus Lebih Dewasa Dalam Segala Hal

Deni juga sangat menyayangkan langkah PJ Wali Kota Bekasi yang di nilai eksklusif dan membatasi diri beraudiensi dengan masyarakat. Sejak kepemimpinan PJ menurutnya tidak ada upaya untuk merangkul semua kalangan baik tokoh masyarakat, ulama, mahasiswa maupun LSM dan Ormas.

“Apalagi saat ini adanya tindakan yang saya anggap menciderai martabat warga diantaranya; telatnya Dana Bonus Atlet peraih medali ProProv 2022 ,terkait persoalan Jersey Paslon pada saat Pemilu kemarin, dan rencana mutasi ini menabrak dan melanggar aturan Undang ASN no. 5 thn 2014, bahwa pejabat ASN belum boleh diMutasi selama dua tahun dan bilamana hal ini terjadi, kami Aliansi Ormas dan LSM Kota Bekasi siapp adakan aksi,” katanya.

Berita Terkait:  Jika Tidak Perbaiki Pengawasan, GIBAS Ancam Geruduk RSUD Kota Bekasi

Ditambahkan Deni seharusnya Pj Wali Kota ini harus lebih cermat dan hati – hati saat Pemilu masih  berproses dan menjelang  bulan Suci Ramadhan, dan  lebih fokus  mengurus persoalan kesejahteraan masyarakat Kota Bekasi, harga beras yang tinggi dan dan harga bahan sembako yan  naik.Apalagi kalo bicara infasi Kota Bekasi yang tinggi, bukan menambah persoalan baru.

Berita Terkait:  Ketua GIBAS Resort Kota Bekasi Sesalkan Urusan Kecil Parkir Dibesar-besarkan

“Kami selama ini diam bukan berarti tidak memantau atau mengamati kinerja PJ, tapi kami masih menghormati dan terus mencermati perkembangan kepemimpinan dari PJ, “katanya.

Dia berharap agar Pj Wali Kota Bekasi lebih bijak dan cermat dalam mengambil kebijakan. Jika di lihat dari kinerja para pejabat saat ini rata – rata juga menunjukan prestasi dari mulai penyerapan anggaran hingga ke pendapatan yang cukup tinggi.

“Jangan karena hasutan segelintir oknum nanti kebijakan Pj akan mendapat pertentangan dari banyak pihak. Imbasnya masyarakat yang akan jadi korban. Mari kita buat Bekasi aman dan damai di tengah pelaksanaan penghitungan suara pemilu 2024,” tandasnya. (sng)